Pulau Sempu (part 4)

Hari ini rencananya kita tuh mau ngunjungin pulau Sempu. Berangkat dari Batu, kota Malang rencana awalnya jam 5 subuh tapi yahh molor jadi jam 05:40 mungkin karena udara dingin yang ngebuat males banget buat ninggalin tempat tidur. Kami nyampe di Sendang Biru jam 8:30. Kita ngabisin waktu sejam di Sendang Biru buat sarapan pagi, ngurus ijin masuk Pulau Sempu (harus ijin dulu loh, ngak boleh seenaknya) ngurus guide, nyari perahu dan nyari bekal makan siang ( maklum di pulau Sempu kan ngak ada yang jualan, alias pulau tak berpenghuni kecuali yang emang lagi nginap disana).
Kita memulai perjalanan kita menggunakan perahu dari Sendang Biru ke Pintu masuk Pulau Sempu,
 68
69
Kata Guidenya sih rencana jam 1 siang kita sudah tiba di pantai pulau Sempunya biar nanti kalau balik ngak kemaleman. Turun dari perahu, gue langsung pake kaos kaki ama sendal gunung (sebaiknya pake kaos kaki buat ngelindungin kaki kita) dengan semangatnya kita mulai jalan (jangan lupa berdoa ya) awalnya sih medannya kering tapi makin masuk hutan makin parah beceknya, jangan harap bakal bersih setibanya di pantai. Becek dan licin, jadi mata ini tuh ngak lepas dari ngeliat kaki ama jalan…jadi ngak ingat muat moto deh  😀 😀 ada kejadian lucu juga sih pas diperjalanan, gue ama mba Reta kan pake sendal gunung tuh (berdasarkan riset dari beberapa blog) kita tuh udah prepare pake sendal gunung aja ngak pake sepatu, sebelum berangkat kita udah dibilangin supaya pake sepatu aja biar aman, tapi kita teteup kekeuh pake sendal gunung aja. Nah, pas udah seperempat perjalanan bapak guidenya bilang gini “klo kayak gini kita bakal tiba lebih lama” waduh… bisa balik malam nih, jangan sampai deh (klo balik malam bisa-bisa jalan sambil ngerangkak…licin gini plus gelap takut salah jalan juga) tiba-tiba jadi kembali semangat buat jalan, ngak takut kotor yang penting jalan terus (tapi tetep hati-hati sih soalnya kadang klo ngak, sering hampir kepleset) nah ditengah perjalanan sendal mba Ret copot akhirnya diputusin buat ganti sepatu, untung tadi bawa sepatu cadangan (mba Ret dan mas Kiki ganti, gue masih blom ganti juga coz sendalnya masih bisa dipake jalan) sempet terjadi obrolan lucu sih gara-gara sendal sepatu hihi (sindiran soal ngeyel ngak mau pake sepatu gara-gara liat di beberapa blog, mereka pada pake sendal gunung aja ngak pake sepatu, ampe gue diwanti-wanti buat nulis diblog gue tar klo nyaranin pake sepatu aja ngak usah pake sendal gunung) setelah ganti sepatu ritme jalan kita jadi makin cepat, tetapi blom lama jalan eh….sendal gue yang copot, akhirnya gue juga ganti sepatu tapi berhubung ngak ada size yang cocok makanya sepatunya agak longgar (mau gimana lagi, ukuran kaki gue kan kecil hihi) tapi setelah pake sepatu emang beda banget rasanya, jalan jadi lebih enteng walaupun sepatu gue sering copot karena tenggelam dikubangan lumpur dan longgar dikaki, kita masih sempat berhenti sebentar buat minum or godain anak orang ( 😀 😀 ada anak manis yang digodain mas Ded) menyenangkanlah pokoknya, walaupun medannya seperti itu (sangat menyenangkan papasan dengan rombongan lain, saling menyapa dan memberi semangat)
18 19
Setelah dua jam lebih, akhirnya kita nyampe di pantai….wih bener-bener tiba-tiba kangen banget ama air, dengan kaki yang penuh lumpur kita lari ke pantai buat bersihin diri, sumpah enak banget duduk dipinggir pantai sambil menikmati indahnya pemandangan.
21
Saatnya maen air dulu
31 34 30 25
22
28
42
41
Sekitar setengah dua siang, kita mutusin buat balik. Perjalanannya lebih baik dari perjalanan pergi kami, guidenya nunjulin jalan lain yang walaupun lebih jauh tapi ngak sebecek dan selicin jalan yang pertama kali kita lewati, bahkan kita beberapa kali bisa nyalib rombongan lain saking semangatnya kita jalan (lebih banyak bercandanya deh) dan akhirnya dua jam kemudian kita berhasil keluar hutan, dan untuk kedua kalinya kami menyeburkan diri ke pinggir laut buat bersihin diri selagi kita menunggu perahu jemputan. Syukurlah perjalanan ini aman dan menyenangkan, kalau ada waktu dan dana gue saranin kalian kunjungin tempat ini deh ^_^
33
IMG_8920 IMG_8875
Oh iya, ada beberapa  tips yang mau gue share:
1. Sebaiknya urus ijin masuk sebelum nyari perahu, kalau baru kesini sekali dua kali, mending nyewa guide
2. Kalau ngak minat nginap di Pulau Sempu sebaiknya berangkat pagi, biar kalau balik ngak kemalaman
3. Kalau ngurus ijin ada baiknya kalian juga sekalian nanya soal guide dan nyewa sepatu (biar kakinya aman)
4. Jangan lupa bawa air minum, soalnya banyak kejadian “kehabisan air minum”
5. Satu hal yang penting, sampah ……………… please buang ditempat yang semestinya   (jangan buang sembarangan)
Ok deh, makasih udah baca ampe kelar, enjoy it 🙂

2 pemikiran pada “Pulau Sempu (part 4)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s