Persiapan

Seindah apa pun huruf terukir, dapatkah ia bermakna apabila tak ada jeda? Dapatkan ia dimengerti jika tak ada spasi? Bukankah kita baru bisa bergerak jika ada jarak? Dan saling menyayang bila ada ruang? ( Filosofi Kopi: Kumpulan Cerita dan Prosa Satu Dekade )

IMG_1883

Hai, apa kabar? Semoga baik-baiknya saja, seperti biasanya bingung untuk menyusun kata perkata diawal tulisan 😀 kali ini saya ingin bercerita mengenai liburan singkat ke Japan dan Korsel. Seperti liburan-liburan sebelumnya, saya berangkat bersama member grup enjoy life. Awal rencana kami akan berangkat bertiga belas namun satu dan lain hal, akhirnya kami hanya berdelapan. Semakin lama member grup ini semakin bertambah, awal dibentuknya grup ini karena ada beberapa orang yang tidak ingin hanyut dalam kesibukan pekerjaan dan ingin menikmati kegiatan lain yang juga menyenangkan misalnya seperti makan, nonton dan berlibur.

Seperti halnya liburan kami sebelumnya, persiapan kami urus sendiri, mulai dari tiket pesawat, hotel, itinerary perjalanan dan hal-hal kecil lainnya, ide liburan kali ini pertama kali muncul pada akhir tahun 2014, rencana awal kami adalah menghabiskan waktu sekitar 9 hari di Negara Sakura- Jepang namun karena terkendala suatu masalah, kami akhirnya menambah Seoul sebagai tujuan liburan. Yang pertama kali kami siapkan adalah dana, karena sudah sepakat, maka kami membuat satu rekening bersama yang nantinya dana bulanan akan kami setor ke rekening tersebut, hal ini membuat beban dana persiapan tidak begitu terasa berat 😀 untuk masalah ketersediaan waktu juga merupakan kendala terbesar kami, karena kami adalah pekerja, untuk itu kami harus menyisakan cuti dan menyelesaikan pekerjaan yang deadline 🙂 . Selanjutnya adalah mencari tiket, sekarang ini cukup mudah untuk membeli tiket, banyak fitur aplikasi/website tiket, tiketpun kami cari disela-sela waktu luang, dan akhirnya tiket dengan harga yang lumayan murah kami dapatkan 😀 .

Selanjutnya adalah mencari hotel/penginapan, sama halnya dengan tiket, banyak fitur aplikasi/website untuk memesan hotel yang sesuai dengan keinginan kita, karena ingin merasakan sensasi yang berbeda, maka kami tidak berpatokan harus menginap di hotel, kadang di guesthouse atau hostel. Dikarenakan belum jelasnya visa akan di apply atau tidak, untuk menghindari biaya kerugian jika visa tidak disetujui maka kami kebanyakan menggunakan www.booking.com yang bisa dibayar ketika tiba disana dan bisa di cancel dengan batas waktu tertentu.

Selanjutnya adalah mengurus visa, berhubung kami berasal dari kota yang berbeda, maka pengurusan visa dilakukan secara terpisah. Saya sendiri pada saat itu berdomisili di Palembang dan harus mengurus visa di Jakarta, maka untuk menghemat waktu, tenaga dan dana, saya menggunakan bantuan jasa dari travel perjalanan yang ada di Palembang, sehingga saya hanya melengkapi dokumen-dokumen visa tanpa harus bolak balik ke Jakarta dan Alhamdulillah semua visa apply.

IMG_1274

Tiket, hotel/penginapan, visa, dana (dalam beberapa mata uang), itinerary perjalanan , perlengkapan pribadi, ijin cuti dan tentu saja fisik musti dipersiapkan, dan akhirnya hari keberangkatanpun tiba, kami berangkat dari beberapa kota dan bertemu di Kuala Lumpur sebagai center point, saatnya berlibur ^_^ .  To be continued

IMG_1328

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s